Apakah Tiga Hukum Metode Dialektika?

Filosofi dialektika menjadi populer oleh Plato '"dialog Sokrates." Metode dialektik hanyalah seperangkat aturan yang diterapkan bersama untuk memahami lebih jelas dunia interdependen kita yang sebenarnya.

"Dialektika tidak lebih dari ilmu hukum umum gerak dan perkembangan alam, masyarakat dan pemikiran manusia." (Engels)

Hegel berkumpul di dalam filsafat idealisnya tiga hukum dialektika:

  1. Hukum persatuan dan konflik yang bertentangan (Heraclitus);
  2. Hukum bagian perubahan kuantitatif menjadi perubahan kualitatif (Aristoteles);
  3. Hukum negasi dari negasi (Hegel).

Intinya di sini adalah manusia menggunakan metode dialektika untuk menyelidiki dunia sekitarnya sejak 3000 tahun yang lalu.

Kesatuan dan konflik yang bertentangan

Hukum kontradiksi dalam berbagai hal adalah hukum dasar dialektika materialis.

Dunia tempat kita hidup adalah satu kesatuan kontradiksi atau satu kesatuan yang bertolak belakang: dingin-panas, terang-gelap, kapital-buruh, kelahiran-kematian, kemiskinan-kaya, positif-negatif, boom-kemerosotan, berpikir-sedang, terbatas -tidak terbatas, tolakan-daya tarik, kiri-kanan, di atas-bawah, evolusi-revolusi, peluang-kebutuhan, penjualan-beli, dan seterusnya.

Untuk memahami sesuatu, esensinya, perlu untuk mencari kontradiksi internal. Dalam keadaan tertentu, yang universal adalah individu, dan individu adalah universal. Bahwa hal-hal berubah menjadi kebalikannya, – menyebabkan dapat menjadi efek dan efek dapat menjadi sebab – adalah karena mereka hanyalah mata rantai dalam rantai yang tidak pernah berakhir dalam pengembangan materi.

Contoh lain untuk menggambarkan universalitas kontradiksi:

  • Dalam matematika: + dan–. Diferensial dan integral.
  • Dalam mekanika: aksi dan reaksi.
  • Dalam fisika: listrik positif dan negatif.
  • Dalam kimia: kombinasi dan disosiasi atom.
  • Dalam ilmu sosial: perjuangan kelas.
  • Dalam perang: menyerang dan bertahan, maju dan mundur, kemenangan dan kekalahan. (Mao Zedong)
  • Pada manusia; percikan ilahi di dalam dan tubuh material (kunjungi Gnostisisme di situs saya)
  • Dalam filsafat timur: aspek Yin dan Yang.

Perubahan kuantitatif menjadi perubahan kualitatif

Ini adalah landasan untuk memahami perubahan. Perubahan atau evolusi tidak terjadi secara bertahap dalam garis lurus yang mulus. Ada periode evolusi yang panjang di mana tidak ada perubahan nyata yang terjadi, lalu tiba-tiba, bentuk atau bentuk kehidupan baru muncul. Perkembangan ini ditandai dengan istirahat dalam kontinuitas, lompatan, bencana dan revolusi.

Negasi dari negasi

Keseluruhan proses dapat digambarkan sebagai spiral, di mana gerakan kembali ke posisi semula, tetapi pada tingkat yang lebih tinggi. Dengan kata lain, kemajuan historis dicapai melalui serangkaian kontradiksi. Dimana tahap sebelumnya dinegasikan, ini tidak mewakili eliminasi totalnya. Itu tidak sepenuhnya menghapus tahap yang menggantikannya.

Engels menjelaskan serangkaian contoh untuk mengilustrasikan negasi dari negasi: "Mari kita ambil sebutir gandum. Jutaan butir gandum tersebut digiling, direbus, diseduh, dan kemudian dikonsumsi. Tetapi jika butir gandum seperti itu memenuhi persyaratan yang karena itu adalah normal, jika jatuh pada tanah yang cocok, maka di bawah pengaruh panas dan kelembaban suatu perubahan tertentu terjadi, ia bertunas, biji-bijian seperti itu berhenti ada, ia dinegasikan, dan pada tempatnya muncul tanaman yang telah muncul dari itu, negasi dari biji-bijian.

Tapi bagaimana proses kehidupan normal tanaman ini? Tumbuh, bunga, dibuahi dan akhirnya sekali lagi menghasilkan biji-bijian jelai, dan, segera setelah ini telah matang, tangkai mati, pada gilirannya dinegasikan. Sebagai hasil dari negasi dari negasi ini kita memiliki sekali lagi biji gandum asli, tetapi bukan sebagai satu unit, tetapi sepuluh, dua puluh atau tiga puluh kali lipat.

Pemahaman filsafat dialektik merupakan prasyarat penting dalam memahami doktrin kontradiksi. Lihat artikel saya selanjutnya tentang kontradiksi sosial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *